Wednesday, December 29, 2010

kala rindu itu..

kala rindu itu..
datang mengetuk pintu kenangan
aku jadi sangat pilu..haru..

kala rindu itu..
datang membisik-bisik kata cinta
aku jadi sangat lemah..longlai..

Kala rindu itu..
datang menghiris pedih hati
aku jadi sangat sakit..pedih

Kala rindu itu
datang dan merayu fikiran..
aku jadi hilang arah..sesat

Dan..
Kala rindu itu datang..
membukit rasa bersalah dan kesal
aku jatuh dan tersedar..
rupanya aku sedang bermain kenangan masa silam.

Tuesday, December 28, 2010

Do it right part.1

"rindunya dengan bau angin petang di sini.."
"emm...eksen ja kau tu..kalau rindu, rajin-rajin la datang.." katanya. Ada nada sinis di situ.

Ya. Sudah agak lama aku tidak menyinggah di sini. Cuaca dan masa tidak mengizinkan. Aaahh..dia tau itu, tapi saja mau merajuk diri. Aku senyum.

"semalam aku pegi lepak sedap corner..aku duduk di meja yang betul-betul mengadap Do it right...bodoh betul..hahaha.."
"emm...kau masih ingat lagi hal tu?" tanya nya perlahan.

Angin petang tiba-tiba bertiup sedikit kuat. Lipatan ingatku sedikit terbuka dan berbisik-bisik di telinga.

******************************

"aikk..napa keta merah dua-dua ada sini....nda kan Do it right..hahaha" sambil bibir Jipi muncung menunjuk kedua kereta merah yang berpaking di hadapan hotel Do it right.

"ha'ah...err..jipi, kita pigi tempat lain ja lah..nda juga sedap makan sedap corner ni.."kata Flo sambil menjeling aku. Aku diam. Tapi otak berpusing.

"nda apa ba..nanti kita lambat balik ofis kalau p tempat lain..naa paking sana..." jawabku.

Sebaik saja keta berenti. Aku turun dan terus memilih meja yang berhadapan dengan pintu hotel. Hati aku sangat laju berlari. Otak aku berpusing-pusing.

"err..kau ok juga ka?? aku rasa nda payah lah kita duduk sini ba..kita duduk di dalam la..ayuk.." Flo menarik tangan ku. tapi aku hanya senyum dan mengemaskan tempat duduk.

"its ok. kita duduk sini saja.." kata ku. Jipi diam. Flo pun terpaksa menurut saja.
"maybe kita akan nampak satu kebenaran hari ni kan...dan aku mau lihat itu sendiri..." kata ku lagi sambil memandang Jipi dan Flo. Mereka diam dan tunduk. Aku senyum.

5 minit berlalu.
15 minit sudah limpas.
20 minit lagi sudah berlalu.

"Lann!!..." jerit ku sebaik saja dua susuk tubuh keluar dari pintu hotel itu. memandang kaku. Aku senyum.

"ehh..kau buat apa disini?.." suara Lan sedikit bergetar dan cuba menarik tangan ku. Jipi dan Flo sudah menhilangkan diri. Si perempuan tadi cepat saja menyelinap masuk ke kereta merah kepunyaan company.

"syok ka kau sama dia?.." tanya ku sambil senyum. Tanpa menunggu jawapan, aku melangkah meninggalkan dia.

*******************************

"hoiii...mana sudah kau???..emm jangan la di ingat lagi hal tu..bikin sakit hati saja.."
"hahahaha..mana ada ba...tekejut aku.." jawab ku cuba mengcover line.

Aku merenung luas kejauhan kaki langit. angin petang bertiup perlahan. Aku mendongak langit petang. sedikit mendung. semendung hati ku petang itu.

Aahhhh..kenangan., kenapa kau datang..

Tuesday, December 21, 2010

Dulu-dulu yang hilang

Dulu..
mereka-mereka sangat rapat..
sangat rapat dan berkongsi apa-apa saja cerita.
cerita suka, cerita duka, cerita lucu, cerita apa saja.

Dulu..
kami-kami ada di mana-mana..
mana-mana pun kami pasti akan ada bersama..
berbisik-bisik, tersenyum-senyum, menjeling-jeling

Tapi..
itu dulu-dulu..
dulu-dulu sudah berlalu..
berlalu tanpa di rasa, sikit-sikit terhakis sudah
terhakis rasa sayang, rasa kawan, rasa keluarga..semakin tipis dan haus

Dan..
kini semua macam tidak ada..
tidak ada apa-apa, kosong..sunyi..hilang..
hilang di makan perasaan emo diri yang gila!

Dan..
jangan pernah kau tanya kenapa..
kenapa dulu-dulu itu hilang..
hilang tidak akan pernah datang lagi walau kau..
MENGUCAP KATA SESAL SEPANJANG JALAN HIDUP KAU.

Friday, December 17, 2010

lepaskan 2010 selamat datang 2011


"holaa..hehe"

"haha...holaa juga.."


Suasana petang itu macam biasa juga. Sangat tenang. Nyaman. Angin bertiup perlahan menyapa mesra rambut lurus ku. Macam sudah terlalu lama rasanya aku tidak singgah di sini. Rindu terasa menggigit-gigit hati.


"lamanya la kau nda datang..tiada kawan ku becakap-cakap pasal angin..pasal awan dan air tawar masin.." luahnya. Ada nada rajuk bergetar.


"Aku ada ba..sini-sini saja..cuma bizi..hahaha.." gelak ku.


Perlahan-lahan aku duduk berjuntai kaki di hujung jeti. Permukaan air tawar masin sedikit bergelora. Ada ombak-ombak kecil berlari-lari dan menggeletek kaki ku. Aku tersenyum lagi.


"nda lama lagi tahun baru kan..cepat betul..macam nda terasa kan.."


"iya..terasa cepat betul. macam sayang pula mau tinggalkan 2010 ni..bleh ka ya kalau ku simpan 2010 ni...tapi aku masi mau jumpa 2011.."kata ku.


Kaki ku hanyun perlahan-lahan melawan ombak-ombak kecil. Sejuk.


"ada ka...kau pikir 2010 tu barang antik. Pasu bunga atau buku novel..kau boleh simpan-simpan. sot!.."katanya.


"hahaha..itu la aku bilang boleh ka...tapi sungguh..aku macam tidak mau 2010 tu pergi dan berganti dengan 2011.."kata ku lagi.


Aku melihat awam di hujung sana. Cahaya kekuningan dan jingga sedang mengintai keluar. Awan-awan tebal seolah sangat berat untuk bergerak. Macam hati aku. Sangat berat mau melepaskan 2010 itu pergi.


"kenapa juga?"tanya nya tiba-tiba.


"kenapa, apa?"


"ya lah..kenapa juga kau nda mau 2010 itu pergi?"jelasnya


"emm...ntah..hahahhaa.."


"aiii...sot..serius ba..kenapa?"


Aku merenung langit di hujung sana. Cahaya jingga dan kuning semakin berani menonjol diri. Awan pekat semakin laju bergerak. Ada juga warna sedikit pink dan merah di sebelah sana. Subhannallah...indahnya ciptaan Tuhan ini. Aku terasa sangat kerdil sekali.


"emm...apa yang hidup,pasti akan mati. Siang hari pasti akan bertukar malam. Matahari yang terbit di pagi hari, pasti akan terbenam di senja hari dan bulan akan mengganti tugasan nya pula. Kita tidak ada hak dan kuasa untuk menahan sesuatu yang pasti pergi dan berganti baru..tapi seharusnya redha..apa-apa pun yang terjadi pasti ada hikmah dan ia berlaku bersebab..." kataya perlahan tapi sangat jelas.


"biar lah 2010 itu menyebarkan cerita-cerita pendek nya sepanjang tahun ini sebagai kenangan..sebagai reminder kepada kita untuk bersedia menyambut 2011..tapi bukan untuk menutup hati dan melemahkan diri dan duduk mengeluh sedih.."katanya lagi.


"nda ba..bukan begitu..cuma.."kata ku terputus. Dia senyum.


"aku tau...tapi kau mesti mau faham apa yang aku cakap tadi.."katanya.


Aku merenung langit di hujung sana. Langit perlahan-lahan mau bertukar gelap. Aku tunduk merenung bebayang di permukaan air tawar masin. Aahhh..hanya ada aku. Aku mendongak langit. Langit kian gelap. Angin petang semakin dingin. Perlahan aku bangun dan meninggalkan jeti bermain sepi dan berbisik pilu.


Wednesday, November 24, 2010

Cantiknya Bulan.


"bulan sangat cantik.." bisik ku sendiri.
***
"bak pungguk rindukan bulan nun jauh di atas sana..." katanya. Senyum sinis.
"macam kau la itu...asyik rindu pada bulan..padahal rumput-rumput dan bunga-bunga di sini pun cantik dan segar..."
"hahahaha...aku hanya memuji keindahan sang rembulan saja lah...nda kan la aku mau merindu..kau ingat ini drama swasta....pungguk rindukan bulan...hahhahaa" kata ku.
"tapi bulan sangat cantik..dan sangat misteri.." kata ku lagi.
"yup..cantik dan sangat misteri.." katanya.
"cuba kau tinguk betul-betul...macam ada orang sedang duduk bersandar di pokok kan...cuba kau tinguk..." bibirnya muncung menunjuk ke arah bulan.
"kau rasa..orang tu lelaki ka perempuan?..macam dia duduk dan menulis kan? cuba kau tinguk..." katanya lagi.
*****
Bulan sangat cantik. Walau apapun keadaannya, bulan tetap cantik dan penuh misteri. Dan hingga kini, aku masih mencari-cari bayangan orang yang duduk bersandar pada sebatang pokok di atas sana.

Wednesday, November 17, 2010

Friday, November 12, 2010

Kawanku bilang.."Let the bygone,be bygone.."


"emm...sini rupanya tempat kau selalu mengular...nda ajak2 aku pun.." matanya menjeling aku. Aku sambut dengan senyuman.


Perlahan-lahan aku melabuhkan punggung dan mengemaskan dudukan ku di hujung jeti konkrit. Ku juntai kan kaki berendam ke dalam air tawar masin itu. Sejuk. Aku senyum.


"duduk lah...sejuk airnya, best..."


"cantik juga view sini kan..patutlah kau selalu datang..grrr...sejuk..hahhaha.." dia membetulkan duduk. Badannya sedikit begetar bila kaki mencecah air tawar masin.


"hahhahaa..bestkan...nasib aku nda pandai berenang..kalau nda sudah lama aku renang irama di sini..hahahha.."


"emm..kesian kan si halim..ntah hati apa juga si munah tu, sanggup dia buat gitu lakinya..solat 24jam sehari semalam pun blum tau dia cium bau syurga kalau dia bgtu.." kata kawanku.


"ntah lah..kadang tu,mcm dia bangga betul kalau bercerita pasal lakinya yang balik keja terus buat keja2 rumah..siapkan makan minum,cuci kain..yang dia pula duduk main game..buruk betul..palis-palis.." tambahku


"tengoklah,raya pun nda pernah durang celebrate sama-sama..baru-baru ni, lakinya balik kampung..salam pun tidak, tegur pun tidak..."


"itu lah..kadang aku takut mau kawin lagi..aku takut aku tidak dapat jadi isteri yang baik..takut juga dapat suami yang tidak baik..hahahhaha.." kataku.


"aahhh...kau tu yang yang sengaja tutup pintu hati untuk orang lain..let the bygone be bygone sha.." lembut saja suara kawan ku berbisik sambil menepuk-nepuk bahu ku. Sengaja dia menghayun kuat kakinya. Percikan air tawar masin melompat dan singgah di muka kami. Kawan ku ketawa..aku ketawa.


Tiba-tiba panas dan pedih terasa di pipi sebelah kiri ku. Sayup-sayup kedengaran suara maki cacian membisik pedas di telinga. Dan kenangan itu datang menggigit perasaan.


"macam mana..kadang aku rasa sakitnya macam baru semalam.." balasku perlahan. Dia merenung aku. Aku senyum.


Aku menghayun kaki perlahan-lahan. Aku menutup mata. Terasa panas dan pedih itu beransur hilang di sapu angin petang. Bunyi percikan air tawar masin itu perlahan-lahan melenyapkan suara cacian maki . Aku buka mata dan mendongak langit. Sangat cantik macam biasa. Awan putih sangat gebu.


"aikk..cuba kau tengok awan tu..dia senyum sama aku..hahahha.."


"hahh...mana??"


"tu.."


"sot!"


"hahahhaha...yup..let the bygone,be bygone.."




Wednesday, November 10, 2010

Suatu hari nanti semua orang akan faham..

"napa kau?"

Aku diam.

"emm...napa ba ni?..siapa lagi yang sakitkan hati kau?.."

Aku diam.

"aikk...sayang air liur ku ni, kau tau ka?..napa??.."

Aku mendongak langit. Langit petang ini sangat cantik. Biru dan awan putih gebu berkumpul-kumpul. Angin petang macam biasa. Perlahan menyapa pipi dan bertegur sapa dengan helaian rambut lurus ku.

"ntah lah... Aku kecewa kan hati orang lagi.. Tapi aku sudah kata dulu.. Jangan terlalu serius, sebab aku amat penting kan diri sendiri..dan sekarang orang itu kecewa."

Aku menyandar malas pada tembok jeti konkrit. Terasa sedikit suam-suam kuku pada dinding tembok.

"aku tidak berniat bah kasi sakit hati orang...tapi dunia aku sudah tertutup untuk orang lain...aku cuba bawa dia masuk..tapi dunia aku menolak dia.. dan hati aku menolak dia.."

"emm..bab perasaan ni memang tidak boleh dipaksa-paksa...nanti jadi mcm dulu lagi..jangan la sedih..mungkin itu cara terbaik kan..daripada kau paksa diri.. aku sangat faham kau...mana mungkin kau mahu menukar kenangan 6thn itu dengan perasaan yang kau sendiri tidak pasti..."

Kata-katanya menyentuh hati kecilku. Sayu sangat. Ya..kenangan yang sudah mencecah 6thn itu sangat berharga. Kenangan 6thn itu lah yang memberi aku semangat untuk terus melihat dunia.

"tapi orang itu tidak faham..tapi ndak apalah...suatu haari nanti orang semua akan faham juga..biarlah..."

Aku mendongak langit. Awan sangat gebu. Aku menutup mata rapat. Dan angin petang menyapu lembut pipi sambil bertegur sapa dengan rambut lurus ku. semakin rapat ku pejam mata, semakin teruja sang air mata mahu berbicara dengan angin petang.

Aku membuka mata, dan langit tetap cantik dengan awan sangat gebu. Sang air mata bersorak riang dan membebaskan diri dan bersalaman dengan angin petang..suam dan dingin.

"Tidak apalah..suatu hari nanti semua orang pasti akan faham.." bisik ku perlahan.

Thursday, November 4, 2010

...KOSONG..

Dan..
Sekali lagi ianya
Hanya sekadar cakap-cakap.... KOSONG..

Tuesday, November 2, 2010

Dan aku mahu..TAPI aku tak bisa..

Aku mahu..
sesungguhnya aku mahu kau
ada selalu di sisi ku,
dan aku selalu ada di sisi mu
Tapi aku tak bisa...

Aku mahu..
selalu menjadi sandaran mu
dikala kau sedang lemah pada dugaan dunia
menjadi mata dan telinga mu
dikala kau buta dan tuli
Tapi aku tak bisa...

Aku mahu..
Kau jadi milikku..
tetap milikku..
hanya milikku..
tiada dia..
tiada mereka..
tiada siapa-siapa..
Tapi..
sesungguhnya..
AKU MEMANG TAK BISA...

Wednesday, October 6, 2010

Aku lepaskan CINTA yang ada...


Petang itu cuaca sedikit mendung di jeti konkrit, yang dulunya hanyalah jeti kayu yang usang. Tapi angin tetap sama. Bertiup perlahan dan membuai rambut lurusku. Aku duduk mencangkung di hujung jeti dan memangku dagu memandang permukaan air tawar masin. Ya..ia tetap sama.

"sangat-sangat lama sudah kau tidak datang.."sapa nya sebaik saja aku membetulkan duduk dan menjuntaikan kaki sambil kepala ku saandarkan ke tembok jeti.

"maaf..keadaan huru-hara sikit..mana lagi kerja yang banyak...tapi aku nda pernah lupa..."balas ku. Tenang sungguh langit itu, walau sedikit mendung.

"emmm...aku pikir kau sudah lupa..aku pikir kau sudah tidak mau datang lagi ke sini...hari-hari aku menunggu..nasib jeti ni sudah simen..kalau kayu, pasti sudah roboh.."ada bunyi rajuk di hujung nada nya.

Aku senyum. Awan mendung di hujung sana macam beransur pergi. Ada sedikit cahaya mencelah-celah di balik awan tebal. Cantik sungguh pemandangan petang itu. Dan aku terus tersenyum.

"kau happy?.."
"aku??..yup. Iam..so happy indeed.."
"so..tell me lah..sekian lama kau menghilang dan sekarang muncul dengan gembira sekali..seingat aku..aku tidak pernah tinguk kau segembira gini..selalu kau datang murung memanjang...now tell me..."

Aku tersenyum lagi. Kaki ku bermain-main air tawar masin. Sejuk.

"Aku sudah lepaskan semua CINTA yang ada..aku sudah tidak berharap apa-apa lagi dengan CINTA itu...aku sudah cukup bahagia macam ini...lagi pun CINTA tu hanya permainan di kala rindu teramat berat...sekarang aku sudah tahu dan lebih memahami diri aku sendiri... Aku tidak perlu CINTA mana-mana untuk hidup dalam dunia aku sendiri..."kata ku dengan penuh yakin.

Terasa sedikit dingin angin petang itu. Aku tutup mata. Bila ku buka mata, pemandangan yang cantik itu tetap ada di situ. Aku senyum lagi.

"Tapi kau jangan lupa pada CINTA yang SATU itu..."

"hahahaha...aahhh...nda kan aku boleh lupa pada yang SATU itu...kerna yang SATU itulah kita dapat nikmati keindahan petang ini..."jawabku.

"ya..jangan pernah lupa. Syukur lah kalau kau gembira..sebab kalau kau gembira, aku pun akan gembira juga..bah apa lagi..cerita lah apa yang sudah kau buat selama nda datang sini..."

"hahahahha....."

Dan kami bicara sambil menikmati pemandangan petang yang sangat cantik petang itu. Rasanya tidak pernah lagi aku melihat pemandangan macam itu di jeti ini. Aaahhh..mungkn sebab aku datang dengan hati yang sangat tenang dan gembira hari ini.

Saturday, September 4, 2010

Dan dia pergi

"Saya akan pergi esok.."katanya.

Aku mengangkat muka dan melempar senyum.

"iya..aku tau,kan kau sudah bagitau minggu lepas..."jawabku.

Aku merenung dia yang sedang membuang pandang ke lautan yang sangat luas. Jarinya sibuk mematahkan ranting-ranting kering yang tersangkut di celah-celah jari kakinya yang di bawa arus air masin dan mendarat di pantai.

"U dont have anything to say?..remember what i asked u last week?..so??.."

"hmmmm..."aku melepaskan lelah yang sangat berat. Ya..aku masih ingat dengan jelas soalannya minggu lepas. Tapi sayang, aku tidak punya jawapan.

"I will not coming back.." katanya lagi.

"Kalau itu yang kau rasa terbaik..then i wish u luck.."

"bukan itu yang aku mahu dengar sha...u know what i mean kan?" suaranya sedikit keras.

"Aku minta maaf. Aku mahu hidup dalam keadaan yang sangat terang. Aku sudah puas hidup dalam gelap. Aku harap kau faham..kalau kau tanya aku..do i luv u, then i will say yes..tapi tidak bermakna aku mahu hidup dalam gelap selama-lamanya.."

Aku mengusap perlahan wajahnya. Dia diam. Ada aura kehampaan. Aku tahu. Tapi itu adalah yang terbaik.

Tanpa sebarang kata, dia bangun dan melangkah pergi. Tanpa menoleh walau sesaat, dia terus pergi dan hilang. Aku hanya dapat menghantar dia dengan pandangan. Jauh di sudut hati, aku harap dia faham.

Aku mendongak langit petang. Cerah. Angin bertiup perlahan. Sama seperti dulu-dulu juga.

Thursday, August 12, 2010

Dandulit 1


"cantik di sini kan..nda sia-sia kita jalan jauh.." kata ku padanya. Aku melabuhkan punggung di batuan pantai Dandulit yang surut. Laut terbentang luas di hadapan. Angin petang sangat nyaman.

"iya..memang cantik. harap-harap sunset akan lebih cantik..sudah sedia dengan setting mu?..jangan nanti tehegeh-hegeh pula..hahaha.." katanya sambil tertawa kecil. Dia pun turut melabuhkan punggung di sebelah ku.

Aku mencuri pandang ke wajahnya. Tenang. Namun punya seribu rahsia. Aku cepat-cepat melarikan pandangan bila dia membalas pandang. Dia senyum. Aku pura-pura tidak tahu.

"kenapa?...apa yang kau mau cakap...jangan pura-pura nda tau.." katanya. Dia tersenyum-senyum sambil menarik rambut ku. Aku ketawa kecil.

"tiadalah..cantik kan..tenang ja rasa.." aku melirik manja padanya. Aku menarik kaki dan menumpang dagu di lutut yang ku peluk rapat.

"emmmm...selalu begitu...cakap separuh-separuh...." balasnya.

"kenapa kau tolak aku?...kenapa kau tidak bagi aku peluang pun?.." tiba-tiba soalan bonus di lemparkan pada ku.

Aku berpaling dan merenung dalam wajahnya.

"kenapa?" tanya nya lagi. Mata nya jauh memandang kaki langit di sana.

"sebab aku tidak layak...dan aku lagi sayang hubungan kita sekarang.." jawab ku perlahan. Aku mengambil sebutir batu kecil dan ku lemparkan ke laut. Dia memandang ku. Kosong.

"tapi kenapa?.." tanya nya lagi.

Dan kali ini aku tidak ada jawapan untuk nya. Aku renung wajah tenangnya. Dia membalas renungan. Aku tunduk dan beralih pandang.

"maaf aku tidak layak.." bisikku dalam hati.

Friday, August 6, 2010

Ahad hari istirehat.

"pagi bos..."

"pagi..."

"emm...bos nda sihat??"

"haa??..kenapa?.."

"emm...tiadalah...oh ya.. ini ada memo baru..."


*MULAI OGOS 2010, HARI AHAD ADA LAH CUTI REHAT UNTUK SEMUA BAHAGIAN. INI BERMAKNA HARI SABTU ADALAH SERVIS...*

"emmm...aduii..boringnya nda keja..sudah lah kamera pun tiada..emmm...."

Wednesday, August 4, 2010

kaki langit itu kian gelap, umpama ingatan dia pada ku yang kian hilang.

"mau gelap sudah..kau belum mau balik?" seorang teman bertanya memecah sunyi.

"emm...kejap lagi lah..macam cantik pula langit tu..aku ambil gambar dulu..kalau kau kau mau balik, balik lah dulu.."balasku. Aku mengetik beberapa kali dslr ku.

"nda apa lah, aku tunggu kau.."katanya sambil melempar senyum pada ku.

"aku tinguk kau, berapa hari ni macam nda besemangat ja..kenapa?" tanyanya.

"aahh..mana ada bah, macam biasa ja pun..penat sikit saja mungkin. Kau tau lah closing account.."jawabku.

"hahaha..kau selalu begitukan..mau tapuk lagi. Aku lama sudah kenal kau bah...kenapa?"tanyanya lagi.

Aku berhenti mengetik dslr ku. Aku memandang sayu wajahnya. Aku membuang pandang ke kaki langit.

"keadaan macam nda sama macam dulu bah..dia sudah berubah. Dia nda sudah datang dan berbual-bual sama aku. Kami sudah tidak bertukar pendapat lagi. Dia sangat sunyi..dan aku pula berada di tengah-tengah sekumpulan kawan-kawan. Pokoknya..semua sudah lain.. aku macam tawar hati sudah.." terasa sedikit lapang dada dan sedikit ringan kepala ku. Seolah aku baru melepaskan bebanan maha berat.

"aku sangat rindu keadaan macam dulu..kau tau, aku sudah jual lens ku..aku sudah tawar hati bah..aku rasa macam mau jual ini juga..aku mau jual semua.." kataku lagi.

"kau rasa, kalau kau jual semua tu..keadaan akan berubah ka?..bukan ka kau juga dulu yang beriya mau semua ni..dan sekarang pasal durang kau mau buang semua..mana sudah angan dan impian kau tu?.." suaranya sedikit tegas. Dan aku terus membuang pandang ke kaki langit yang semakin gelap.

"aku tidak tau.." jawabku perlahan. Aku tunduk. Aku merenung dslr ku yang murahan. Aku sangat sayang dslr ini.

"sudah lah..nda payah susah hati...bagi masa dan ruang untuk semua orang. manusia berubah.. kau jangan pernah lupa itu.." katanya.

"dan kau jangan pernah lupa..orang yang kau sayang tidak semestinya akan jadi milik kau..doa saja semoga dia baik-baik saja.." katanya lagi. Dia menepuk perlahan bahu ku.

Aku membuang pandang ke kaki langit yang kian gelap. Sayu. Pilu. Hati ku seolah di pijak-pijak sakit. Tapi aku tidak mampu berbuat apa-apa.

"ya..orang yang aku sayang tidak semestinya akan jadi milik aku.." bisik ku dalam hati.

Kaki langit itu kian gelap umpama ingatan dia pada aku yang kian hilang.

CINTA.

Thursday, July 29, 2010

Bulan Oh..Bulan


Picture ni di ambil pada 28hb julai 2010 lepas. Gambarnya tidak lah secantik hasil si photografer yang pro. Di ambil dari depan rumah saja.


Mimie, Danisha and Hubby






Mimie dan Langit tetap sama.


"jauh termenung..pikir sape?.." sapa mimi tiba-tiba dari belakang. Aku sedikit terkejut. Aku menoleh dan memberi senyum pada nya.

Mimi melabuh punggung di sebelahku. Petang itu, cuaca agak baik. Langit cerah. Suara gelak tawa Danisha bermain dengan anak jiran sebelah rumah amat menghibur hati. Suaranya lembut tapi cukup petah.

"hahaha..mana ada..aku tengok langit bah ni..cantik kan..sayang kalau nda di rakam..." kataku sambil menunjukkan rakaman langit yang ku ambil tadi. Mimi senyum. Aku senyum.

"langit pun kau mau shoot..baik nko shoot aku.." Mimi menjeling aku. Aku hanya tersenyum.

"nko tu..dah lah susah nak jumpa aku..setahun sekali je..apa salahnya nko abadikan gambar-gambar aku..kalau rindu nko renung lah gambar aku..hahaha." Dia menjeling lagi.

"hahahaha..aahh..kau ni..hujung tahun ni kalau aku nda pegi Indon, aku pasti datang lagi..belum puas aku shoot di KL ni..." kata ku. Aku menghirup teh suam yang terhidang di meja kecil depan ku.

"emm...apa cerita nko sekarang?...dah ada pengganti ke?..kenalkan lah ngan aku..aku nak kenal-kenal juga....boleh aku tolong nko nilai...hehehe.."

"hahahaha...mana ada..aku mana ada masa mau pegi cari pengganti..mau pegi dating pun nda ada masa...apa lagi dengan hobi ku yang baru ni...lagi lah aku nda ada masa...."

"emm....nko selalu macam tu..sampai bila lah kau mau macam ni...emm..kau tak sunyi ke??..." tanya Mimi lagi. Mukanya agak serius. Aku merenung Mimi. Aku memandang langit petang. Cantik. Biru. Awan. Putih.

"ntah lah Mie.. kalau aku cakap nda..bohong lah aku kan...tapi apa yang aku boleh buat selain berkawan baik ja lah dengan sunyi tu..." kataku. Mimi merenung aku. Aku melarikan pandangan ke arah Danisha. Danisha melempar senyum. Dan aku membalas senyum.

"nko tu...aku rasa time study dulu ok sikit..pandai juga bergaya..sekarang ni aku tak pernah lagi tengok nko bercantik-cantik...cuba nko berbedak dan bermakeup sikit..pasti nampak cantik...ini tak..bibir tu nampak pucat hitam je..atau nko masih merokok??.." ceramah Mimie.

"hahahaha..mana ada. Aku dah lama nda merokok lah...tempat keja aku nda memberi ruang untuk aku buat semua tu..." kataku sambil tersenyum.

"ye la tu..ada saje alasan nko kan.." jeling Mimie.

Aku hanya mampu senyum dan menghirup teh suam ku. Mimie hanya memerhati. Mungkin dia menunggu sesuatu untuk aku bicara. Tapi aku hanya diam Dan mula memetik lensa murah ku untuk merakam telatah Danisha. Danisha dengan spontan berkomunikasi dengan lensa ku.

Sesungguhnya langit petang di sini tetap sama. Biru. Cantik. Awan. Putih. Dan angin petang sangat nyaman membuai rasa rindu aku pada Dia.





Wednesday, July 28, 2010

Jeti Usang dan Rindu

Angin petang itu sejuk. Cuaca agak mendung. Aku berdiri di tapak runtuhan jeti kayu yang dulu menjadi tempat aku bersandar cerita suka duka. Jeti konkrit akan di dirikan tidak lama lagi. Bau kayu buruk serpihan jeti itu masih terasa. Segar. Bau itu bercampur dengan haruman bicara ku dan dia bersama tempias air mata. Aaahh..semua itu tinggal kenangan. Tidak lama lagi bau-bau itu akan hilang. Dan tidak akan tinggal walau setitik rasa.

Angin petang itu sejuk. Cuaca agak mendung. Mungkin malam ini akan hujan. Pasti bulan akan suram atau tidak langsung kelihatan. Aku melihat jauh ke hujung sana. Air tawar masin itu tenang. Aku melihat bebayang ku d permukaan air tawar masin. Hanya ada aku. Sudah tidak ada teman bicara kerna suara itu sudah lama pergi.

Angin petang itu sejuk. Cuaca agak mendung. Dan CINTA.. aku masih di sini, menunggu kau datang menyapa KASIH. Tapi kau terlau senyap. Dan aku tidak berani untuk menyapa rindu. Kau tahu.. aku amat rindu akan kamu.. amat rindu akan bisikan mu.. dan kau... hanya menyepi d sana.. sedang aku di sini.. masih begini, di runtuhan jeti ini.. menunggu kau datang.

Thursday, July 15, 2010

Tiba-tiba hati ini..

Tiba-tiba..hati terasa sangat hiba.
Sunyi dan sepi ini rupanya masih ada di sini..tidak pernah pergi walau sesaat.

Aaaahhh...hati ini selalu begin. Celaru dan rindu.

Monday, July 12, 2010

CINTA..aku tunggu

CINTA..
kau datang dan pergi
tinggal aku sendiri sepi
menunggu aku di sini
tanpa pernah aku mengeluh resah

CINTA..
Aku menunggu dan terus menunggu
hingga lewat hari ini..
dan bersambung hari esok
dan hari lusa..
tidak pernah jemu..
menunggu

CINTA..
aku rindu kata azimat itu
macam sudah terlalu lama kan
kau tidak datang dan melafazkannya
aku tetap menunggu di sini
sampai dinihari malam esok datang lagi.

Saturday, July 10, 2010

Pinjam bahu mu TEMAN untuk ku menyandar sepi.

"hai.."

"hai juga..." balas ku. Aku mengensot sedikit memberi ruang untuk dia duduk di sebelah ku.

"lama kita nda jumpa kan..kau apa khabar?." dia melabuhkan punggung di sebelah ku. Beg kameranya tidak pernah lepas. Aku tersenyum.

"aku macam biasa saja..tiada apa-apa yang menarik pun..." jawabku. Aku memrhati saja dia yang sibuk mengeluarkan kamera nya dan mula menekan-nekan butang kamera. Dia sama macam dulu juga. Di sah jika tidak merakam sesuatu, walau di mana saja dia berada.

"kenapa?..aku tengok lain macam ja..mana kamera kau?.." tanyanya tiba-tiba. Dia menjeling pandang pada ku. Aku senyum. Aku membuang jauh pandangan ke lautan luas. Ya..sangat luas sekali.

"kenapa apa??..aku biasa-biasa saja pun..kamera nda bawa..kasi rehat dia..hehehe.."kata ku sambil ketawa kecil.

"hahahahahaha....." tetiba dia ketawa besar. Aku merenung hairan. Senyum. Aku mencubit manja bahunya. Dia senyum. Kami senyum.

"whats wrong dear?.. i know something is no right..tell me..." katanya. Dia merenung tajam. Aku tunduk.

"tiada apa-apa...just i miss u so much..rindu kau bercerita..itu saja.." balasku. Ada sedikit hiba di hujung suaraku. Aku mengawal sedaya mungkin. Aku tidak mahu dia tahu.

"can i lend your shoulder for a while..feel so tired...." kata ku lagi. Belum sempat dia menjawab aku sudah merebahkan kepala ku di bahunya. Aahhh..terasa sungguh tenang.

"emmm....sampai bila kau mau macam ini..." perlahan-lahan dia mengusap kepala ku dan menepuk-nepuk bahu ku. Aku terasa sangat tenang.

"CINTA kau mana?...kenapa bukan dia yang ada sekarang untuk kau??..." katanya perlahan.

Aku diam. Tidak ada jawapan yang dapat aku bagi. Aku merenung luasnya lautan petang itu. Angin bertiup perlahan amat membuai rasa. Dan dia terus menekan-nekan butang pada kameranya.

"ya .. mana CINTA ku...sepatutnya dia yang ada di sini.." bisik hati ku. Sayu.

Sekali lagi dia mengusap perlahan kepala ku. Dia amat tahu. Dan dia tidak perlu jawapan dari aku. Terima Kasih 'Teman'

Thursday, July 8, 2010

Jawapan itu datang lagi.

"kau nda jeles?.." tanya ku memecah sunyi.


Malam tu sunyi betul. Bintang d langit bekelip-kelip. Seolah berbicara antara satu sama lain. Ahhh..sungguh indah ciptaan tuhan. Dan dia, diam saja.


"kau nda jeles ka, kalau dia cuba rapat sama aku?.." tanya ku lagi. Dan dia tetap diam.

"hrmmmm...." aku melepaskan lelah yang sangat berat.

******

"aku akan kawin.."

"oh..ya ka...bila?...tahniah.."

"emm...tahniah??..kenapa?.."

"kau mau kawin kan...its a good news right..so tahniah lah...."

"kau suka?...kau nda sayang aku?..kau suka aku kawin dengan orang lain?.."

"what do u want me to say??...do you thing i have right to say NO....no i dont..and i wont say it.."

"how could u....i thought u care..."

*********

"what u expect me to say????.." katanya. Matanya merenung tinggi ke bintang-bintang di langit.

Aku merenung dia. Dan dia merenung bintang. Aku tidak tahu mahu berkata apa. Terkilan.YA. Sedih. YA. Tapi aku tidak tau mahu berkata apa. Malam terasa sangat sunyi.

"aku tidak ada hak pun mau jeles..lagipun untuk apa mau jeles-jeles..dia keluar dengan kawan2 nya pun aku tidak pernah jeles..." kata nya lagi dan masih merenung bintang di langit.

"emm...sori mungkin aku tidak patut tanya soalan tu..." kata ku perlahan. hati sedikit terguris. Aku terdiam. Pandangan sedikit berkaca. Aku mengumpul tenaga untuk memujuk diri. Memujuk supaya butiran kaca itu tidak jatuh berderai menyapa sunyi malam.

Dan dia masih merenung bintang di langit diam tanpa kata. Dan aku merenung dia, cuba membaca hati dan fikirannya. Tapi aku tidak mampu.

"kenapa kau bandingkan aku dengan dia..its really hurt me.."bisikku. Aku mendongak ke langit. Bintang berkelip cantik. Seolah berkata sesuatu. Tapi aku tidak faham.

Wednesday, July 7, 2010

Dan kau pergi lagi. MACAM BISKUT.

"kau tidak pernah luah apa-apa dengan aku kan..kenapa dengan dia kau luah.." ada sedikit nada rajuk d hujung suaranya.

"emm..time tu aku geram..sakit hati sangat bah..kau tiada..ngam-ngam dia punya cerita yang sama dengan aku.." jawab ku perlahan.

Aku renung dia. Dia diam. Aku membuang pandang pada gelap malam. Langit sangat gelap. Tidak ada satu bintang pun. Hembusan angin malam sangat dingin. Mungkin mahu hujan.

"kau selalu begitu..tidak pernah mau berkongsi dengan aku..dengan dia boleh pula..." katanya lagi dengan nada rajuknya.

"kebetulan saja bah..lagipun.." kata-kataku terputus. Aku hilang kata. Mata ku liar melihat langit malam. Seolah mencari di situ.

"kenapa?.." tanya nya. "kau selalu begitu.." katanya lagi. Perlahan-lahan tangannya mengusap lembut kepala ku. Macam seorang ayah memujuk si kecil yang sedang merajuk.

"ntah lah..mungkin kebetulan dia ada situ..dan aku sangat-sangat perlukan pendengar..." kata ku. Aku tidak tahu mahu berkata apa. Aku tahu mungkin dia sedikit terasa. Aku merenung dia. Dia merenung langit malam.

"aku mahu kau selalu ada dengan aku...dan selalu ada bila aku mahu bercerita..tapi kau tidak mampu berbuat begitu..dan aku sangat tahu itu...dan mana mungkin aku meminta lebih...."bisik hati kecilku.

Aku mendongat melihat langit malam. Ku tutup mata rapat dan ku buka lagi. Gelap. Tiada bintang. Angin malam sangat dingin. Mungkin mahu hujan. Aku melihat ke kiri dan ke kanan. Ahhh..aku berbicara pada sunyi rupanya.

Dan kau pergi lagi. MACAM BISKUT.

Tuesday, July 6, 2010

Meet MELNAH MARTIN Part.1











kali ini..pasti aku tidak akan datang lagi

"kau nda pegi tinguk ka?.."

"apa?.."

"kau lupa..jeti tu mau di kasi roboh..kejap lagi tu..ready sudah capiting si John..cepatlah.."

"aduii..aku lupa..sial!!.."

Aku menekan-nekan punat lappy ku, dan terus bergegas laju membawa forklift ku menuju ke jeti. Ya..capiting si John sudah sedia untuk mrobohkan jeti itu. Aku hanya mampu memandang sayu. Banyak sungguh kenangan ku d jeti itu. Terlalu banyak.

*******

"kau selalu cakap nda mau datang sini lagi kan..." kata suara itu.

"nda pun..hahahaha...main-main ja bah..time merajuk..biasa lah..hehehe.." kata ku sambil ketawa kecil. Nyaman sungguh angin petang tu. Rambut lurus ku menari-nari lembut.

"mana mungkin aku nda mau datang lagi.. kau saja lah tempat aku meluah rasa..hahaha.."kata ku lagi. Aku memerhati keadaan jeti yang sedikit usang, tapi masih kukuh. Tempat aku bermain air tawar masin bersama orang-orang yang aku sayang.

"kalau suatu hari jeti ini tiada macam mana?...pasti aku pun akan pergi juga..." katanya

Aku terdiam. Kelu. Aku mendongak langit petang.Masih cerah. Biru. Angin sangat nyaman. Aku menutup mata rapat. Bila ku buka..langit tetap sama biru dan angin tetap nyaman membuai lembut rambut ku.

"kau ni..kalau jeti ini tiada, kalau kau tiada..di mana lagi aku mau pegi meluah rasa.."kata ku perlahan. Sedikit sebak.

"kalau jeti dan aku tiada.. kau pulanglah ke dunia kau sebenar..pulang dan hidup dengan gembira..hidup dengan dunia nyata..pulang ke dunia yang ada bunga-bunga segar untuk kau cium wanginya...rumput-rumput segar hijau yang boleh kau pijak dan sentuh..." kata suara itu.

"jangan cuba berbohong pada diri sendiri....berhenti menjadi pelawak untuk orang lain...berhenti memberi kebahagian untuk orang lain..tolong simpan sedikit bahagia itu untuk sendiri..." kata suara itu lagi.

Aku hilang kata-kata. Aku hanya mampu membuang pandang pada kejauhan pemandangan petang itu. Dada rasa sangat sesak. Perlahan-lahan manik-manik halus jatuh satu..satu..satu menyapa angin petang yang sangat nyaman.

********

"kau ada bawa kamera?..boleh snap dulu sebelum si John kasi roboh.."

"tiada..nda apa lah..proceed saja.." jawab ku lemah.

Aku mendongak langit pagi itu. Cantik. Biru. Awan putih bertompok-tompok. Aku menutup rapat mata ku. Dan bila ku buka, langit tetap cantik dan biru. Tapi..Jeti itu sudah tiada. John melakukan kerjanya sangat baik sekali.

"kali ini...pasti aku tidak datang lagi ke sini..sebab kau dan jeti itu sudah tiada..." bisik ku perlahan. Cepat-cepat ku sapu manik halus yang cuba menyapu udara pagi. Dan langit tetap biru dan cantik sekali.

Monday, July 5, 2010

Kau sangat dekat..tapi terasa jauh.

"kenapa?..bukan kau happy ka?.."

"happy??..for what?..lagipun hari-hari pun aku happy..hahahaha.."

"hahaha..nda payah membuhung..aku tau..aura mu tu jelas aku nampak..hahahaha.."

"hemmm....tiada lah..biasa-biasa saja bah.."

Aku memandang luasnya pandangan di jeti petang itu. Penat dari aktiviti bersama kawan-kawan outing masih terasa. Aku melunjurkan kaki. Aku meletakkan perlahan kamera ku di sebelah. Indah dan tenang saja di jeti ini. Sama seperti dulu-dulu juga. Wajahnya terbayang jelas di kotak fikiran ku. Suaranya masih terdengar di telinga ku. Tapi sayang wajah dan suaranya bukan untuk aku.

"jauh mengkhayal..hahahaha.."

"emmm...tiada lah..terasa macam lama betul aku nda datang sini...."

"terasa lama ka..atau kau sedang bersedih...kau nda payah menipu lah..so..apa dia cakap sama..ada dia cakap dia rindu ka?.." sinis sungguh bicara suara itu.

"aahh..kau ni..ada-ada saja..mana la bah dia cakap begitu..ramai orang bah itu..."jawab ku sedikt bernada keras.

"hahahahaha....tapi bukan ka itu yang kau tunggu?...nda payah bohong aku..aku tau..aku tau apa yang ada dalam hati kau tu..apa yang ada dalam fikiran kau tu..nda payah bohong..kalau kau mau nangis..nangis ja lah..tiada orang juga di sini..kita-kita ja...hahahahahaha.."

"boleh ka kalau jangan cakap macam itu...kau ni sengaja mengasi sakit hati aku bah....kau patu pujuk aku..."kata ku sayu.

"hahahaha...kau tidak payah berbohong..banyak kali aku cakap jangan bohong aku..kau tau kenapa??..sebab AKU ADALAH KAU!! hahahahaha.."

Aku mendongak langit petang, sedikit mendung. Angin bertiup sangat perlahan tapi sangat dingin. Sedingin hati aku. Dan langit seolah berkongsi kesedihanku.

"kau sangat dekat..tapi sayang..aku tidak mampu menyentuh..terasa kau sangat jauh sekali..."

Wednesday, June 30, 2010

Buaian, pokok rendang dan seorang perempuan.

Buaian dan pokok rendang itu masih di situ.
Buaian itu tetap kukuh tapi sepi.
Dulu ada seorang perempuan selalu berbuai riang di situ.
Dulu ada seorang perempuan ketawa riang sambil menyanyi kecil di buaian itu.
Dulu ada sesusuk tubuh akan pasti berdiri di belakang perempuan itu
Sambil menolak perlahan, supaya buaian itu terbang tinggi.
Dan seorang perempuan itu akan tertawa riang.

Buaian dan pokok rendang itu masih ada di situ.
Buaian itu tetap kukuh tapi sepi.
Seorang perempuan duduk menyandar di kaki pokok rendang itu.
Seorang perempuan memandang kaku buaian itu.
Tidak ada sesusuk tubuh yang akan berdiri di belakang perempuan itu lagi.
Buaian itu tidak akan di tolak dan tidak akan berbuai walau perlahan.
Dan tidak akan ada lagi kedengaran tawa riang perempuan itu lagi.

Buaian dan pokok rendang itu masih di situ.
Buaian itu tetap kukuh tapi sepi.
Dan seorang perempuan duduk menyandar di kaki pokok rendang itu
Menghitung hari-hari-hari-hari-hari-hari-hari .....

Friday, June 25, 2010

Kau dan sendu yang amat lara.

"kau sudah lama tidak datang..aku tunggu kau sini tiap petang..tapi kau nda datang..kenapa?..pegi mana kau?.." Tanya ku petang itu.

"aku bz sikit bah..banyak keja..kau paham juga kan.."jawabnya pendek. Tidak menoleh pun padaku. Jauh sungguh pandangan matanya.

"emmm...kau selalu pun begitu...aku juga lah yang selalu menunggu..kerja ku menunggu dan berharap itu saja lah..nda pandai habis..dari dulu sampai sekarang.."luahku. Sedikit sebak, namun mampu di kawal.

"kau tidak pernah fikir pasal aku...tidak pernah fikir pasal perasaan aku kan..kau hanya mau jaga hati kau saja..jaga situasi kau saja.."luahku lagi. Suaraku tenggelam timbul. Sebak kian terasa. Dan dia diam memandang jauh entah ke mana.

"aku cuma harap kau paham..aku tetap ingat dan doa untuk kau walaupun dari jauh..kau mesti ingat itu..jangan pernah kau lupa..jangan sesekali kau lupa.."katanya dengan suara yang mendatar.perlahan.Tetap tidak memandang aku. Pandangannya di buang jauh entah ke mana.

"aku sangat paham bah..tapi kadang-kadang sunyi dan rindu itu seperti membunuh aku..."luahku seolah berbisik. Sebak.

"aku mau kau selalu ada bah sama aku...selalu ada di sisi aku.."luahku lagi. Sudah tidak tertahan sebak di dada ini. Air mata sudah mula menitis. Ku biarkan saja. Dan dia tetap tidak memandang aku. Pandangannya di buang jauh entah ke mana.

Aku menutup mata dan mendongak ke langit. Bila ku buka mata, langit tetap sama. Biru. Dan angin petang bertiup perlahan menyapa manik-manik jernih airmata di pipi ku. Dan terdengar lagu sendu yang amat lara. Dan aku melihat d permukaan air tawar masin itu hanya ada satu bayang. Dan lagu sendu yang amat lara terus berdendang riang.

Wednesday, June 23, 2010

Im just being ME

Uiiii..comelnya..hahahaha..

Gambar ni di snap oleh bro Ahmad. hahahha..comel kan..(perasan)
Aku suka sangat gambar ni..nda tau lah..tapi macam gambar ni nampak sangat who i am..
Simple. Suka senyum. Happy go lucky! walau apa pun masalah datang. Aku selalu positif..kadang2 tu down juga. Tapi, aku akan cepat2 recover balik. hehehehe..i like being happy.
Orang2 sekeliling pun akan suka kan.

Aku - sangat pemalu. hehehe..nda banyak cakap. Nda tau eh mau cakap apa banyak. Kalau lepak dengan kawan2 aku lebih suka mendengar dan senyum. Kalau ada yang lucu, ketawa lah..hahahaha..

Aku - suka memerhati. tengok-tengok orang. lepas tu senyum. hahaha banyak makna tu. tapi simpan untuk reminder sendiri saja. bukan untuk mengelimut pun. hehehehe...

Aku - nda suka telampau mengambil tahu hal org. nda mau lah..buang masa saja itu. tapi kalau ada org becerita aku akan mendengar..tapi selalu rasa 'lost' dan blur..nda dapat pikap apa yang durang maksudkan.. hahahahha..sian kan.

Aku - suka buat hal sendiri. ikut kepala aku. kadang2 sangat2 unpredictable person. org nda akan sangka aku mampu buat sesuatu..walaupun aku pemalu dan nda banyak cakap...tapi awas! bila aku kata tidak..maka tidak lah yang aku maksudkan..kalau di ofis aku diam saja..budak2 aku tidak akan berani becakap atau buat bising.. hahahahhaa...

Aku - kalau org nda kenal aku..mgkn org akan cakap aku sombong. kadang2 tu saja buat2 sombong.hehehehe..sebenarnya kontrol ayu..wakakakakaka...kalau org dah kenal, penat juga org mau melayan aku. hehehehe..

Aku - tidak pandai bergaya. kelemahan yang ketara. staff aku selalu cakap bgtu. cara pemakaian aku time kerja dan tidak kerja ada lah sama. hahahhaa.. one of my bespren selalu marah aku sebab aku macam lelaki. kasar.kadang2 duduk, bejalan. becakap mcm lelaki..hahahaha...mau buat mcm mn..sudah jadi kebiasaan. Tapi im working on it..to be a little bit feminin..hahahahaha

Aku - lastly..aku manja orgnya. aku suka bermanja dan d manja..kalau u all dah kenal aku..u all tau lah takat mana manja nya aku..wakakakkakakaka

Apa2 pun... Aku adalah aku..nda mgkin jadi siapa2.. me..and me..and me..and always be me..

Its ok.Maybe next time.

"kau nda mau ikut?..."

"bila tu?.."

"18th depan.."

"emmm...mana ada cuti time tu sayang..lagipun tiada alasan mau pegi sana.."

"nda apalah.."

Sesungguhnya aku sangat berharap. But its ok. Maybe next time.

Tuesday, June 22, 2010

Selamat Malam CINTA.

Selamat malam CINTA
jangan lupa janji kita
bertemu d hujung sana
bermadu kasih luahan jiwa
mengubat rindu asmara lara

Selamat malam CINTA
ku tunggu kau datang menyapa
di dalam mimpi kita bicara
bicara manis ungkapan mesra
kau bisik perlahan di telinga
dan aku tunduk malu senyum bermakna

Dan

Selamat malam CINTA
tak pernah jemu setiap masa
bila tiba malam menjelma
aku pasti menutup mata
dan menanti kau datang berbisik mesra
lagu rindu dan asmara.

Saturday, June 19, 2010

Tidak apa..'maaf' itu tidak layak untuk kau

"kau pernah rasa menyesal?.."tiba-tiba dia bersuara. Dia merenung jauh ke lautan gelap yang di hiasi lampu-lampu dari kapal yang berlabuh.

"haahh?..."aku tidak dapat menangkap maksud pertanyaan nya.

"pernah kau menyesal atas apa yang terjadi?...keadaan kau sekarang?."tanyanya lagi. Dia memandang aku sekilas dan merenung semula lampu-lampu dari kapa yang berlabuh di situ.

"menyesal?.."aku senyum. Aku meneguk minuman ku perlahan. Aku merenung dia. Dia merenung jauh ke laut malam. Aku senyum.

"aku tidak pernah rasa menyesal..walau sedikit..kau pun tahu kan apa punca sebenar aku jadi begini...tapi aku tidak menyesal..dan aku pun tidak akan salahkan kau.."kataku. Aku membuang pandangan ke laut malam. Cantik. Lampu-lampu dari kapal yang berlabuh umpama bintang.

"aku tidak mau kau susah...itu sebab aku kadang berkeras sama kau..aku harap kau faham...bisuk lusa kita nda dapat jangka..pun aku tidak tau sampai bila kita ada di sini.."sayu saja suaranya.

"aku tau bah..aku faham...cukup banyak sudah kau tolong aku juga..aku pun tidak minta apa-apa dari kau...just be my friend dan sentiasa sokong aku..."aku menghirup perlahan minuman ku. Dan dia tetap tetap memandang jauh ke laut malam.

"aku tau aku tidak layak mau minta maaf sama kau..itu sebab aku nda pernah ucap..kenapa kau masi mau bekawan sama aku?.." tanya nya lagi. Dia merenung aku. Aku membalas renungan itu. Kemudian aku memandang laut.

Aku diam. Aku mencari-cari jawapan di lautan luas itu. Aku hanya nampak lampu-lampu berkelip-kelip. Sunyi.

"biarlah... tidak juga mati tu kalau aku kita masih kawan kan... just hargai apa yang kita ada..dan pernah ada.. kalau kau ucap maaf pun, belum tentu aku akan maafkan kau.." aku tengok dia. Dia tengok aku. Sunyi.

Aku memaling menikmati udara dan gelapnya lautan malam itu. Lampu-lampu dari kapal yang berlabuh seolah berbicara sesuatu. Dia diam. Aku diam.

Masa tidak mungkin mengubat semua. Dan kata maaf itu tidak akan pernah ada. Bisik hati ku.

Wednesday, June 16, 2010

CINTA..do u miss me too?

"aku sangat rindu ba dengan dia..."kataku.

Aku menarik nafas dalam-dalam dan kulepaskan perlahan,berat. Angin petang itu sangat nyaman. Hembusannya sangat perlahan. Seolah membuai hati dan jiwa ku yang sedang merindu.

"aku sangat-sangat rindu dia...kau rasa dia tau ka ya..kau rasa dia rindu aku juga ka?.."kataku lagi.

Aku melihat kaki langit di hujung sana. Kosong. Air tawar masin di jeti petang itu sedikit surut. Kaki ku terjuntai kosong berbicara pada sunyi.

"aku harap dia pun rindu aku juga..sebab aku sangat rindu..ya..sangat rindu.."kataku. Terasa sedikit sayu.

Aku menarik nafas dalam-dalam lagi. Dan kulepaskan perlahan. Sangat berat. Kerinduan ini buat aku sangat sedih. Sebak. Sayu.

"nanti aku kirim rindu mu dengan angin petang ya..aku akan suruh awan dan langit biru itu lukis kan bicara rindu mu padanya.. kau jangan sedih..aku akan suruh air tawar masin itu hanyutkan rasa rindu mu pada dia di seberang sana...aku janji.."kata suara itu setelah lama berdiam.

Aku menutup mata rapat. Aku mendongak dan membuka mata. Langit sangat indah. Angin petang menyapu pergi titik air mata ku yang sudah mula jatuh. Aku biarkan saja. Biar lah angin petang itu membawa pergi titik air mata rindu ku pada dia. Seperti janji suara itu pada ku.

Dan aku sangat rindu. CINTA..do u miss me too?

Tuesday, June 15, 2010

Selamat Pagi Part.2




Taken on - 13th June 2010 - 6.15am


Selamat Pagi Part.1




Taken this morning - 15th June 2010. time 6.00am.

Monday, June 14, 2010

Dan..kau pergi lagi

Cinta
Rindu ku terubat seketika..
bila kau mengirim bicara..
tatkala angin menyapa..
terasa umpama jemari mu
menyentuh jiwa

Cinta
Tapi kau pergi lagi..
bila Maharani sudah bangkit
dari peraduannya yang lena..
dan aku senyum saja..
tapi rindu ku masih menyala..
pasrah menunggu kau datang semula

SEPI buat aku RINDU

"kenapa kau senyap saja?.."tanya ku

Dia diam. Hanya bunyi desiran angin malam yang perlahan bertegur sapa dengan dedaun saja kedengaran.

"aku tidak suka bah kalau kau telampau senyap.. hati aku sakit..."kata ku lagi.

Dia tetap diam. Aku merenung dia. Sayu. Sepi. Sangat sepi.

"berbicara lah walau sepatah kata bah...aku amat rindu suara itu..aku amat rindu akan hela nafas mu berbisik d telinga ku..berbicara la bah kau..."rayu ku lagi. Sebak.

Dan dia diam lagi.

"sepi ini buat aku sangat rindu pada mu..kau tau ka??...bicara lah walau sepatah.."rayu ku lagi dengan suara yang separuh berbisik sebak.

Dan dia diam. Aku hanya mampu merenung. Tanpa sedar, air mata ku menjadi begitu murah. Jatuh satu-satu..membawa rindu menyapa sepi...

Sunday, June 13, 2010

Neki Sohma part 2











Neki Sohma







Saturday, June 12, 2010

CINTA..ada kau juga rindu..

Dan
Aku rindu pada mu
setiap hari..

CINTA..
Adakah kau juga rasa rindu ini..
Adakah kau juga rasa getar jiwa ini..

Dan
Aku ingin kau ada di sini
saat ini..

CINTA..
Adakah kau juga mahu aku di sisi..
menemani mu..

Dan
Aku ingin sekali
berada dalam dakapan mu
meraih rasa yang bertahun terkubur

CINTA..
Adakah kau juga rasa begitu..

Dan CINTA..
Saat ini betapa aku amat rindu
hembusan nafas hangat mu
berbicara sendu rindu
di telinga ku...

Sofea Jane - Black

Kau ibarat permata di dalam hiasan kaca
Yang tak bisa disentuh
Namun hanya boleh dipandang
Ingin sekali ku sentuh
Ingin jua ku memiliki

Kau selalu membuat hatiku merasa berat
Dan kau yang selalu ada
Saat semua pergi
Bagaimana mungkin
Untuk kau mengerti

Kini telah ku sedari
Mimpiku tak bererti sendiri

Andai kau tahu
Apa yang ku mahu
Mahukan dirimu ‘tuk mendekatiku
Dan aku tak bisa memaksa dirimu
Walau dalam tidur
Ku kan menantimu hingga akhir nanti

Untuk mu CINTA

Friday, June 11, 2010

Dan CINTA ku berbisik...

Dan malam itu aku bermimpi..
Sang Cinta berbisik

"Aku tahu CINTA mu sentiasa ada di hati mu..Dan CINTA mu juga tahu akan ada KASIH.."

Dan tidur ku begitu lena di ulit dendangan lagu buaian rindu yang sangat jauh.

CINTA..aku akan tetap merindu.

"sudah lama kau nda datang sini..."kata suara itu.
"iya..aku sedikit bz dengan keja..tapi aku tidak pernah lupa.."kataku.

Angin petang itu bertiup perlahan. Macam biasa. Sangat nyaman. Rambut lurus ku yang ku biar kan lepas menari-nari di buai angin petang. Aku melabuhkan diri di hujung jeti itu. Kaki ku, ku juntai mencecah air tawar masin. Sejuk. Aku senyum.

"aku tidak pernah lupa..walau sedetik pun..ingatan ku cukup kuat untuk itu..."kataku lagi.

Ada sebuat bot kecil berlabuh di hujung sana. Bot itu bergerak-gerak di buai air tawar masin. Aku senyum

"tapi orang lain sudah lama lupa akan jeti ini...kau tau??..kau mesti tidak tau kan..sebab kau terlalu bz..."kata suara itu. Ada sedikit nada sinis. Aku membuang pandangan ke bot kecil itu.

"tapi aku nda pernah lupa..."kataku.

"kau bukan tidak pernah lupa jeti ni..tapi kau tidak pernah lupa apa yang jeti ini saksikan..hahaha"suara itu ketawa kecil.

"ahh...kau ni..kalau aku ingat itu semua..maknanya aku ingat juga jeti ni..sama la ba itu..."kataku sedikit keras.

"hehehehe...kau marah...aku main-main ja bah.."kata suara itu.

"aku sunyi..aku sunyi sekali bah...aku ada kawan-kawan..tapi kadang-kadang aku sangat sunyi..aku mau sesuatu itu jadi milik aku secara total..totaly mine...tapi aku tidak boleh..kenapa ya.."

"hahahaha..kenapa sekarang baru kau perasan akan kesunyian kau tu?..kan dulu kau dan sunyi itu bestfriend..kenapa sekarang kau mengeluh?...bukan ka kau cakap kau sudah sebati...hahahaha.." Suara itu menghambur tawa. Seolah ada lawak yang mengena padanya. Aku diam saja.

"Bukan ka kau ada CINTA?... mana dia? kenapa dia tidak datang memadu kasih dan membisik rindu pada kau?.. mana CINTA kau?.. kau ingat aku tidak tahu.. aku tahu semua.. kadang-kadang CINTA mu macam Dia juga kan... ada di situ..tapi berdiam diri sebab sang Maharani sedang mengukir senyum... hahahaha...kau sangat sayang pada CINTA mu.. tapi sayang CINTA mu itu di dalam kaca...kau mampu tinguk saja.."kata suara itu lagi.

Aku diam. Sakit hatiku mendengar suara itu. Aku menutup mata. Rapat-rapat. Aku buka dan mendongak ke langit. Biru..tetap sama. Angin petang bertiup perlahan. Tanpa sedar air mata ku jatuh. Satu..satu..hati sebak.

"aku tau. Aku hanya mampu meninguk saja...aku sangat tahu itu.. dan CINTA pun sangat tahu itu..aku mahu menghargai apa yang ada...kau tidak pernah akan faham..."

"aku tidak faham??..hahahaha...sekurang-kurangnya, aku tidak merindu pada bulan dan bintang yang tinggi di atas sana...hahahahaha"kata suara itu lagi. Ketawa nya kian jauh kedengaran.

"Tidak apa lah.. aku sangat menghargai CINTA ku..walaupun dia jauh di balik kaca..aku tetap tidak akan berhenti merindu..kau ketawalah..aku akan tetap merindu.."kataku separuh berbisik.

Dan angin petang tetap bertiup perlahan. Seolah cuba membawa pergi rindu ini terbang berbisik pada CINTA yang jauh di sana. Aku senyum sendiri. Dan terasa CINTA sangat dekat di hati.

Wednesday, June 9, 2010

Rindunya aku pada mu

"kenapa?"

"emm..tiada lah"

"marung ja kau hari ni?..kalah judi ka?"lawaknya.

"hahaha..tiada lah...tiada mood ja bah...macam malas pula hari ni.."jawabku. Aku cuba untuk senyum.

"hari-hari pun malas lah.."katanya menyindir. Aku cuba senyum lagi.

Di kaunter, aku duduk menongkat dagu dan memerhati mekanik-mekanik ku yang sibuk mencek minyak forklift. Ya..aku rasa sangat bosan hari ini.

"kenapa juga kau ni?..pagi-pagi sudah termenung macam kalah judi...cakaplah..kita jual ja barang-barang d workshop ni bikin bayar hutang mu..."katanya. Dia senyum dan menjeling aku.

"kau ni..tiada apa-apa bah...ingat-ingat orang ja.."kataku separuh berbisik.

"hahahahahahaha....rindu rupanya..hahahahaha.."dia menghambur ketawa. Aku menjeling dia yang sedang ketawa besar. Sakit hatiku.

"malas aku kau ni bah..kalau aku nda cakap...kau paksa..kalau aku cakap, kau ketawakan aku pula..."rajukku. Aku bangun dari duduk dan masuk ke dalam ofis mewah ku. Dia masih lagi menghambur tawa.

"hemmm.....jahat kau CINTA...buat aku begini rindu..."bisik ku sendiri.

Aku merenung lappy ku. "aahh...offline lagi..."

Belum sempat aku bicara rindu..kau sudah pergi.

Cinta..
sekejap benar kau datang
belum sempat ku bicara rindu ini
kau sudah pergi lagi
aku pasrah
dan rindu ini semakin kuat
hari demi hari demi hari....

Cinta
sekejap benar kau datang
kadang aku sangat marah
belum sempat aku berbisik sayang
di telinga mu..
kau pergi lagi
dan rindu lama belum terubat lagi
dan aku pasrah menunggu hari esok

Tuesday, June 8, 2010

Siapa Cinta..

"siapa CINTA?" tanya Julian tiba-tiba.

"banyak betul nama CINTA tu di wall FB mu.."dia menjeling aku. Aku senyum membiarkan saja dia berteka-teki.

"aikk..aku ni bertanya...siapa juga CINTA ni?..kasi kenal lah dia sama bespren mu ni.."katanya lagi.

"hahahhaa...ada la bah..."jawabku pendek. Aku meneguk lemon tea ping ku. Asap rokok Julian berkepul naik ke udara. Dia sengaja menghembus ke muka ku. Aku senyum saja.

Julian menyorong kotak rokoknya ke depan ku. Aku menggelengkan kepala, tanda menolak.

"aahh..kau semua pun nda mau..aku ajak p club nda mau..p lepak ngan budak-budak aku nda mau..aku ajak blind date nda mau..ini pun nda mau...aku tanya siapa CINTA pun kau nda mau kasih tau..."kata Julian. Ada bunyi orang merajuk di hujung suaranya. Aku senyum.

"kau tu mau lagi di ungkit-ungkit bah...biar pun aku nda mau semua tu..tetap juga aku kawan kau bah..the bespren i ever have...hahahahha.."pujukku. Aku merenung dia. Dia macam dulu juga. Kuat sangat merokok. Tidak lama mati lah kau ni Julian. Bisik ku dalam hati. Aku senyum sendiri.

"senyum..senyum...ingat CINTA nya lah tu...bah kasi tau la bah..siapa juga dia tu?.."katanya lagi. Matanya di besarkan. Aku senyum lagi.

"emmm.....aku harap kau happy sayang..aku tu bukan apa...aku just nda mau kau sedih..selama aku kenal kau..macam nda pernah aku dengar kau betul-betul happy...this time, I hope this CINTA of yours is for real..."Julian merenung aku. Aku tunduk. Aku tidak berani melawan mata dengan dia. Aku memang tidak dapat berbohong dengan Julian. Dia akan dapat menangkapnya.

"kirim salam sama CINTA mu nanti ya..kasi tau dia ada masa kita lepak sekali..."katanya lagi. Asap putih begulung-gulung naik ke udara. Dia senyum. Aku senyum.

"dont wori..CINTA tu baik orangnya.."jawabku pendek. Dia senyum. Aku senyum.

Monday, June 7, 2010

CINTA... dia sangat baik kan.

Cinta..
semalam aku bertemu dengan dia..
dia sangat peramah
hinggakan aku tidak terasa segan dan malu
dia baik kan.

Cinta..
semalam aku melihat dia bergurau senda
dan aku sedikit cemburu...
hahahaha..bodoh sungguh perasaan ini kan
apa hak aku mau merasa begitu

Cinta..
semalam aku mendengar kau memanggil nya "sayang"
semalam aku mendengar kau memanggilnya "luv"
hahahahaha..sekali lagi aku terasa cemburu..
sungguh bodoh perasaan ini kan.

Cinta..
Dia sangat baik kan..
dan aku sangat suka berkawan dengan nya..
moga kau dan dia baik-baik sahaja.

Thursday, June 3, 2010

Kau pergilah..aku sudah penat menunggu..

"kenapa?"

Dia diam saja.

"kenapa tiba-tiba datang?"

Dia diam lagi.

"hemmmm....aku sudah penat.."kataku sambil melepaskan lelah yang dalam.

"kalau kau ingin pergi terus..kau cakap saja..jangan buat aku macam ini..."kata ku lagi.

Dia diam. Sunyi. Aku merenung dia. Lama. Hati jadi sedih. Sayu. Aku memandang langit. Tetap sama. Biru. Aku renung dia lagi. Dia diam. Senyap.

"kau pergilah..aku sudah penat menunggu..menunggu tanpa ada apa-apa berita..kau terlalu senyap..dan aku tidak dapat membaca hati kau..kau sudah terlalu jauh.."kataku separuh berbisik.

Dia diam saja. Kaku.

Aku mendongak langit. Tetap biru. Aku melihat permukaan air tawar masin. Tenang. Tidak ada dua bayang. Hanya ada aku. Angin bertiup perlahan membuai rambutku. Aku melangkah perlahan meninggalkan jeti. Air mata ku berlumba-lumba mengiringi langkah ku. Perlahan. Sendu berbisik di hati.

Dan dia diam saja. Kaku.

Aku tidak pernah salahkan Dia.

"u kena jaga diri bagus-bagus..aku tidak akan ada selalu untuk u.."katanya suatu petang.

"u kena fikir apa yang lebih penting dalam hidup..aku sedar aku punca kau jadi begini..aku tidak mau suatu hari nanti kau hidup susah..kau faham kan?.."

Aku membiarkan saja dia berkata-kata sendiri. Aku tidak mengiya tidak juga menidak. Aku sangat faham maksudnya itu. Aku amat hargai. Tapi kadang-kadang dia terlalu merimaskan. Aku tidak pernah menyalahkan dia, walau sedikit pun atas apa yang telah terjadi. Aku tau, itu semua atas kemahuan aku sendiri. Tidak di paksa.

"kau dengar ka apa aku cakap?"tanyanya lagi.

"ya bah..aku faham..."jawabku pendek. Aku tersenyum-senyum melihat telatah budak-budak yang sedang main bubut-bubut. Aku merenung dia. Dia merenung aku. Matanya sayu. Ada kesedihan dalam matanya. Aku tahu. Tapi aku tidak akan bertanya. Sebab kesedihan itu untuk aku. Dan aku amat tahu.

"hemmmm...kau macam tidak pernah mau serius dalam hidup kau kan..sampai bila kau mau begini?"berat sungguh keluhan lelaki ini. Aku senyum. Aku melarikan pandangan pada budak-budak di pandang.

"Kenapa?..apa yang kau risau betul ni?..aku ok bah..aku tidak pernah menyesal dengan apa yang jadi..mungkin bukan jodoh aku dengan dia..kau kan ada..kau kan selalu akan tolong aku kalau ada apa-apa..."kataku padanya. Aku senyum dan menjeling padanya. Wajahnya tetap begitu. Kerisauan yang tidak pernah sudah.

"tapi aku tidak boleh selalu ada dengan kau..kau pun tau kan..kau mesti pandai jaga diri sendiri kau faham kan. Aku mau kau cari lelaki yang baik..yang boleh jaga kau sampai bila-bila..sampai bila kau mau begini..selagi kau belum ada lelaki yang betul-betul kau sayang dan boleh kau harap..aku tidak akan senang.."katanya lagi. Dia membuang pandangan ke hujung padang.

"jangan la bah kau risau..ada juga tu lelaki mau aku..kalau ada sudah pilihan hati ku..nanti aku kenalkan sama kau ok..aku janji.."kataku sambil mengenyit mata padanya. Dia senyum. Tapi tidak manis.

"kau ni..aku cakap serius dia main-main.."katanya sambil tangannya cuba menyentuh kepala ku. Tapi aku sempat mengelak.

"mari lah..aku hantar kau balik..mau gelap sudah.."dia bangun dan berjalan menuju hilux kelabunya.

Aku memerhati dia berjalan perlahan. Aku tahu dia rasa bersalah. Tapi aku tidak pernah salahkan dia. Jalan yang aku pilih mungkin ada sedikit kerana dia. Tapi aku tidak pernah salahkan dia.

"hoii!!..cepat lah...berkhayal lagi.."teriaknya mengejutkan aku. Aku cepat-cepat berlari anak masuk ke dalam hilux kelabunya.

Wednesday, June 2, 2010

Tidak mengapa.

Bicara di atur
Hayunan langkah gemalai mengikut rentak
Rentak lagu rindu getar jiwa
Ku tabur bunga-bunga untuk menyambutmu
Agar kau terasa jua semarak rindu di dada

Akhir petang hujung waktu
Kau khabar berita
Maharani turun bersiar dan Kau peneman setia
Dan aku mengangguk menutup bicara
Mati langkah gemalai hilang rentak lagu rindu
Taburan bunga layu hilang bau
Semarak rindu tidak berbalas sudah.
Aku diam saja duduk di sini
Di hujung jeti..
"tidak mengapa...."

Tuesday, June 1, 2010

Aku rindu tapi Wajah CINTA ada kecewa.

"if i go out wiith u..will u be mine?" tanya ku pada dia.

"if u go out with him..will he be yours??.."tanya nya pula pada ku.

"sekurangnya kalau kau keluar dengan aku..kau akan belajar sesuatu pasal photografi..tapi kau keluar dengan dia..apa yang kau dapat..."katanya lagi.

"itu bukan jawapan yang aku mahu!"kataku sedikit geram. Aku memandang jauh ke hadapan seluas pandangan mata. Ada sebak di dada. Tapi aku cuba untuk mengawal. Aku tidak mahu dia tahu.

"i just want u to learn more about photografi..u are wasting ur time and chances...do u realise that.."katanya. Suaranya sedikit perlahan. Ada nada kekecewaan dalam getar suara itu.

Aku diam. Aku merenung wajahnya. Ada lukisan kecewa pada wajah itu. Wajah yang amat aku rindu. Wajah yang amat aku rindu untuk ku sentuh dan belai. Aku tahu aku salah. Aku tahu ada kebenaran dalam kata-katanya itu.

Dia diam. Dia merenung aku. Jarinya singgah menyapu rambut lurusku yang hampir menutup muka ku.

"aku mau kau seiring dengan yang lain..aku tidak mahu kau berundur.."bisiknya lembut ke telingaku. Nafas hangat nya menyapu telinga dan pipi ku. Ada getaran. Aku cuba berpaling melihat dia, tapi tidak berani. Aku jadi lemah.

Aku menutup mata rapat. Seolah terasa hembusan nafasnya mengalir keseluruh badanku. Sentuhan jari jemarinya terasa merayap kesegenap perasaan. Aku lemah. Aku rindu.

Aku buka mata.Aku mendongak langit. Tetap biru. Aku melihat permukaan air tawar masin itu tenang. Aku melihat bayangan di atas air. Hanya ada aku. Aku menutup mata lagi dan membukanya. Hanya ada aku.

"aahhh..betapa aku rindu pada mu CINTA.."bisikku. Hati sebak. Angin petang d jeti itu bertiup perlahan. Membuai lembut rambut lurusku. Dan air mata turun umpama manik-manik halus menyapa salam kerinduan pada angin petang.

"aku amat rindu.."bisikku lagi.

Selamat malam CINTA

Selamat malam CINTA. Beradu lah dengan tenang dan bermimpi indah. Mimpi aku di hujung jeti sana. Kita bicara rindu dalam diam. Sentuhan jemari hangat terasa. Hati bergetar membuai rasa. Dan aku lena dalam dakapan CINTA.

Monday, May 31, 2010

CINTA

Cinta.
Jangan kau datang membawa duka
kerna aku pernah merasa..
sakit kerna nikmatnya Cinta.

Cinta.
Telah ku cuba lari dari menyinta
tapi kau datang tanpa ku duga
membawa getar hingga terasa
seluruh jiwa dan juga minda.

Cinta.
Hangat nafas berbisik manja
ucapan kasih meluntur jiwa
sentuhan jari menyentuh rasa
dan aku tidak mampu terus berpura.


Cinta.
Makin ku lawan makin ku derita
derita rindu kala kau tiada
bisikan manis ungkapan sayang
kian ku rindu kian ku angan.

Cinta.
Kini aku amat merana
kerna kau pergi terlalu lama
tapi kau datang sekejap cuma
dan aku belum puas bicara
ungkapan cinta pada mu CINTA.

Sunday, May 30, 2010

CINTA..miss u

"hai...sudah lama tunggu..."tiba-tiba satu suara menegur ku.

"hai...nda juga.."jawabku. Dia melempar senyum pada ku. Aku membalas. Dia melabuh punggung di sebelah. Rapat. Dan kaki kami berhayun perlahan bermain air tawar masin. Kadang-kadang kaki kami berlaga, dan percikan air terkena muka.

"miss u so much.."bisiknya perlahan. Tangannya menyapu lembut rambut lurusku. Aku tunduk. Tidak berani melawan mata. Aku memandang jauh ke kaki langit. Jari jemarinya masih lembut menyapu rambut lurusku.

"miss u to Cinta..." bisik ku. Aku menjeling manja pada nya. Dia senyum. Aku tunduk malu.

"i know..i miss u Kasih.."bisiknya sangat dekat dengan telinga ku. Terasa hembusan hangat nafasnya menyentuh telinga ku. Ada getaran terasa. Aku tunduk malu.

"kenapa?.." tanya nya lembut. Dia merapat lagi membisik sesuatu di telingaku. Aku tunduk malu.

"tiada apa-apa.." jawabku pendek. Aku senyum. Dia senyum. Aku menutup mata. Dan mendongak ke langit. Bila ku buka langit tetap sama. Biru. Dan aku melihat kepermukaan air. Hanya ada aku.

"hemmmm..." lelah yang sangat berat. Aku bermimpi lagi. Aku melihat permukaan air. Hanya ada satu bayang. Dan dia datang dalam mimpi tetapi membawa getaran yang sangat dalam.

Dan aku menjadi sangat rindu. Rindu akan CINTA.

Friday, May 28, 2010

Ia hanya permainan saja.

"sorry aku lambat..aku singgah di vun tadi bah..."sambil aku menarik sebuah kerusi duduk merapat dengan dia. Dia memerhatikan ku diam.

"aku ingat kau nda datang..aku mau balik sudah.."katanya. Macam ada nada merajuk di hujung suara itu. Dia mengengsot sikit kerusinya jauh dari ku. Aku memerhatikan saja.

"kan aku sudah janji mau datang..sudah kau makan? orderlah.." kataku separuh memujuk. Aku mencari-cari pelayan club.

"ndapayah lah..kau tau kan aku nda suka menunggu..kalau kau nda dapat datang jangan janji.."rajuknya makin dalam.

"hahh?..aku lambat sikit saja pun...aku pegi kedai c vun...kan aku mau beli speedlite...kan hari tu aku ada cerita sama kau..."jelasku padanya. Dia membuang muka.

"sejak kau dengan hobi kau ni..kau macam sudah lupa orang lain..kau lupa sudah sama aku..cuba kau ingat berapa kali janji kita kau cancel..kau jumpa aku pun kadang sekejap ja..kadang lambat pula tu..kau sudah kawan-kawan baru kan...aku macam bosan bah..."katanya lagi. Aku agak terkejut. Aku merenung dia. Dia tunduk sambil menghirup minumannya. Aku hilang.

"aku minta maaf kalau kau rasa macam tu..kau tau kan aku sangat minat sudah dengan kamera ni..kau juga yang kenal kan aku dengan kamera kan.. kau juga yang selalu cerita...kalau aku pegi mana-mana pun aku selalu bawa kau..tapi kau nda mau..kau cakap kau ada urusan..jadi macam mana??.."jawab ku. Aku merenung dia. Dia membuang muka.

"kau mesti ingat...kamera ini hanya untuk permainan saja...kau mesti fikir hal yang lebih penting..."katanya lagi. Dia bingkas bangun. Dia meninggalkan sekeping wang RM10 di atas meja. Dia terus melangkah tanpa menoleh dan berkata apa. Aku tekejut tapi aku tidak dapat bersuara. Mulut ku macam terkunci. Dan dia hilang.

"hemmm..."aku melepas keluhan panjang. Aku rasa hilang. Aku tenung kamera di tangan ku. Aku keluarkan beberapa keping gambar dari beg ku. Cantik. Cantik pada pandangan ku. Sayang dia sudah tidak sudi untuk melihat.

Thursday, May 27, 2010

Magic words dan mimpi.

"can i hear it from u..one day..maybe.."

"wat? the magic words?.."

"ya..."

"yes.."

Dan matahari petang kian hilang. Tiupan angin kian dingin. Hangat sentuhan jari-jemarinya di pipi masih terasa. Kadang-kadang Vibration itu terbawa-bawa dalam mimpi. Dan aku tahu. Ia hanya dalam mimpi.

Wednesday, May 26, 2010

aku mahu, tapi aku tidak tahu.

"so..are u coming or not?.." tanya nya. Angin petang di jeti tetap sama. Bertiup perlahan. Awan sangat biru. Rambut lurusku menari-nari di buai angin.

"hemmm....."aku melepaskan keluhan yang sangat berat. Ku buang pandangan ku jauh menyentuh kaki langit. Aku duduk bersila. sambil menongkat dagu.

"im asking u again..are u coming or not?..u want to learn kan??..so ini peluang u...but still its up to u.." soalnya lagi.

Aku diam. Aku tidak tau. Aku mahu. Sangat mahu. Tapi aku tidak tahu. Angin petang terusbertiup perlahan, membuai lembut rambut lurus ku.

"ill think about it..."jawab ku pendek.

*******

"gud news...aku dapat 1 seat lagi...bah jom ikut aku..." bunyi nya sangat gembira.

"oh ya ka??...emmm.."

"jom lah..aku kan sudah janji sama kau..aku akan bawa kau sekali...aku akan rasa besalah kalau kau nda dapat join..." katanya penuh semangat.

"we being waiting for it kan..." katanya lagi. Suaranya cukup menggambarkan kegembiraannya saat tu.

"i ll think about it ok..." jawabku pendek.

******

"dear..."

Aku membuka mata. Aku lihat langit. Biru. Dan angin tetap bertiup perlahan dan membuai lembut rambut lurusku. Aku rindu suara itu. Ingin ku sentuh tapi tidak tahu di mana. Sangat rindu. Aku tutup mata lagi. Mendongak ke langit dan langit tetap biru. Aku melihat permukaan air tawar masin. Tenang dan hanya ada satu bebayang yang aku nampak.

"hemmmm....." aku melepaskan keluhan maha berat. Perlahan-lahan aku memaksa diri untuk berdiri dan melihat kaki langit.

"Aku mau kau seiring dengan yang lain.."bisikan nya sayup-sayup kedengaran di telinga ku.

"Im not going...maybe not this time.." bisikku perlahan.

Aku melangkah malas perlahan-lahan meninggalkan jeti itu. Aku tidak tahu. Sangat tidak tahu. Walaupun aku mahu, tapi aku tidak tahu. Sangat tidak tahu.

Tuesday, May 25, 2010

"Im not the one...."

"kau di mana?" suara itu kasar.

"hahh...jam berapa sudah ni?..di rumah lah...jam berapa ni?" mataku terasa berat untuk ku buka. Mata ku merayap dinding mencari jam.

"kau di mana?..kenapa?..tidur sudah aku ni....kenapa?.."suara ku masih mamai lagi. Kabur.

"ok lah.." "tuuuuuuuuuuuuuttttttttt"

*******

"kau pegi mana semalam?."tanya nya garang. Matanya bulat menyala. seolah mau saja di telannya aku hidup-hidup.

"pegi mana??...mana ada pegi mana-mana pun....kan aku lepas kerja lewat semalam..balik ja lepas mandi flat terus.."jelas ku.

"i sms u so many times..but no answer..but then i call bulih pula kau jawab...kau pegi mana semalam..atau kau ada janji dengan orang lain?.."suaranya makin tinggi.

"whats wrong with u...kan aku sudah cakap aku di rumah...memang aku nda dengar bunyi talipon..adik yang kasi bangun aku." aku cuba mengawal intonasi suara ku.

"tidak payah bohong lah...kalau kau di rumah kenapa kau tidak pandai jawab sms aku..beribu sms sudah aku hantar tapi satu pun nda bebalas..kenapa ada orang tidur sebelah ka?" katanya lagi tidak puas hati.

"kenapa kau ni??...itu pun mau marah..aku call kau balik kau nda mau jawab pun..aku keluar p cari kau..kau cakap nda payah..and now u say im sleeping wit someone ..kau gila ka??" muka ku sudah terasa panas. Aku berusaha untuk mengawal intonasi suara ku.

"aahh..cakap saja kalau ada orang lain tidur di sebelah kau bah..tidak payah mau membohong lagi..."katanya. Matanya menjeling tajam kearah ku.

"bohong??..well im not the one who been caught sleeping with someone else remember!.make it clear...aku bukan perempuan murahan..u can take your phone back!" telefon pemberiannya setahun lepas ku lempar mengena dinding. Pecah. aku bingkas bangun. Aku renung dia dalam-dalam. Tapi aku tidak mampu berkata. Kelu. Aku sedih. Aku sangat marah.

"im not the one, who been caught sleeping with someone else..."kataku separuh berbisik. Dia tunduk. Aku melangkah perlahan-lahan meninggalkan dia. Setiap langkah ku di temani manik-manik air mata yang berlumba-lumba menyapa kesedihan ku. Dan ku biarkan saja manik-manik air mata itu berbicara dalam sendu.

Monday, May 24, 2010

Pesan Sahabat Karib ku.

"happy nampak.."

Aku senyum saja. Pura-pura tidak dengar.

"aduiinaa..pura-pura lagi tu nda mendengar..."tinggi sedikit suaranya.

Aku senyum saja. Pura-pura tidak dengar.

"hahahahaha...ok lah..nda payah cakap...aku tahu sudah..so dia macam mana?"dia duduk di sebelahku sambil menanti aku bersuara. Aku senyum saja. Pura-pura tidak dengar.

"naa..sudah lah..angau ka apa kau ni..aku tanya..balik-balik senyum pula dia.."dia menggaru-garu kepala nya yg tidak gatal.

"apa ba nie...."akhirnya aku bersuara. Menoleh sekilas wajah sahabat karib ku itu.

"hahahaha..kalau kau betul-betul happy..bagus lah..aku pun happy juga..nda payah aku tinguk senyum palsu kau tu hari-hari...just aku mau pesan..but harap kau jangan ambil hati lah..."

Aku senyum saja. Pura-pura tidak dengar.

"Jangan main permainan yang sudah pasti kau kalah...Jangan main api nanti kau tebakar lagi..."begegar gegendang telinga ku mendengar kata-kata sahabat karib ku itu. Kemudian dia bangun dan berlalu pergi. Tinggal aku sendiri.

Aku diam. Dan kali ini pendengaran ku sangat tajam.

Friday, May 21, 2010

Sahabatku yang karib-4

"hoiii....sampai mana sudah kau tu...hahahahaha" suara itu masih macam dulu, selalu mengejutkan ku.

"kau apa khabar..."aku bangun dan memeluk erat sahabat lama ku ini. Aku amat berhutang nyawa dan kesedaran dengannya. Bau minyak wanginya tetap sama.

"wow..wow..aku tau lah kau rindu..lemas aku joe..."dia mengangkat kedua tangannya seperti pencuri mengaku kalah. Aku lepaskan pelukanku perlahan-lahan.

"miss u so much.." aku menarik kerusi untuk dia melabuhkan punggung.

"so...u macam mana sudah kau sekarang?"matanya bulat bersinar memandangku. Aku senyum. Tunduk.

"macam biasa saja..macam ni lah..kau, aku tengok kau makin cantik...kongsilah rahsia.." Ya, dia memang cantik. Dari dulu lagi dia memang cantik. Lincah dan bergaya. Bukan macam aku.

"aahhh..sudah..kau pun sama juga bah..tetap macam dulu..kau saja tu yang tidak mau...kalau kau bergaya sikit..lagi hebat dari aku..hahahahahha" Dia gelak. Aku gelak. Gelak kami bergabung.

"pandai lah kau.."jawabku pendek.

"oh ya...malam ni ada party sikit di club..joinlah..party for me actually...dont say 'no'.." matanya tajam menjeling aku.

"hahaha...aku lama sudah nda pigi sana bah..sejak malam tu..aku mengasing diri sudah..hahahaha" aku menghambur ketawa. Tapi dia diam. Merenungku cukup dalam. Aku diam.Tunduk.

"kau tetap macam tu juga bah..sama macam dulu...mari lah join kami..mesti banyak cerita kan..kita boleh cerita the whole nite..."katanya lagi.

"nda apa lah..aku skip malam ni..lagipun nanti aku bekick lagi..kau juga yang susah tu nanti..tepaksa tapuk semua barang tajam..hahahaha.."aku menghambur ketawa lagi. Tapi dia diam. Merenungku cukup dalam. Aku diam. Tunduk.

"aku minta maaf malam tu aku tampar kau..aku tidak berkesempatan bah minta maaf..sorry ya..aku just nda mau kau buat kerja bodoh..aku sayang kau macam saudara sendiri..."katanya. Dia memegang tangan ku erat. Matanya bulat merenung aku. Aku diam.

"Its ok..aku tidak pernah salahkan kau pun..aku yang sangat bodoh time tu..telampau bekick sampai nda ingat dunia dan tuhan..."aku melempar senyum dan dia menyambut senyum itu.

"but i really want u to come bah...there some one aku mau kasi kenal sama kau..he is a very nice guy..u should meet him..i talk to him about u most everytime i see him..serius bah.."katanya lagi. Mata bulatnya bersinar. Mengaharap.

"Emm..a nice guy?? what kind of a nice guy lepak di club..and talk dirty jokes...mulut berbau alkohol...hahahhahaha.."ketawa ku terhambur lagi. Dia menjeling tajam.

"jahat bah kau..masih macam dulu juga..semua pun nda ngam la sama kau...next time dont ask me to find date for u..."mukanya marung dan menjeling aku. Aku senyum.

"hehehe..jangan marah bah..nanti kau nampak tua tu..hahahhaha" gelakku memujuk. Dia tersenyum manja.

"ok lah...aku mau balik dulu..mau pigi salun sekejap untuk party malam ni.."dia bangun dan kami berpelukan lagi. Bau minyak wangi tetap sama macam dulu-dulu.

"u just take care ok..nanti kita jumpa lagi..dont off ur phone!.."katanya keras. Dan dia berlenggang lembut meninggalkan aku sendiri. Aku senyum sndiri melihat dia jalan melenggang dan hilang masuk ke dalam kereta camrynya.

"kenapa aku tidak pandai jalan macam tu.."tiba-tiba aku berbisik sendiri. Lucu.

Thursday, May 20, 2010

Panas penamparnya masih terasa.

"what the hell are u doing!...."
"are u out of ur mine!!!!...give me that...u are so stupid gal! sooo stupid!!!.."

Panggggggggggggg.....

"aku tidak tau mau buat apa lagi bah...durang semua pointing at me...durang bilang aku yang salah..dia cakap aku patut pigi mati saja....im so sorry..so sorry...i really dont mean to hurt anyone...biar aku mati saja!! semua orang benci aku..aku salah!!.."

Panggggg...........

"bodoh!!..kau pikir kalau kau mati, semua akan selesai!..betambah masalah ada lah..mana sha yang aku kenal dulu????...mana???..."

******

Suara itu masih kedengaran di gegendang telingaku sampai sekarang. Kalau bukan dia datang malam tu, mungkin aku sudah tidak ada dalam dunia ni lagi. Dan kalau pisau yang ada di tangan ku malam tu cukup tajam kehadiran dia pun tidak guna. Aku sudah lama tidak bertemu dia. Panas tamparannya malam tu masih kuat terasa. Panas tamparannya itu yang telah menyedarkan aku dan aku masih dapat menulis sampai hari ini.

"Hoiiii....sampai mana sudah kau..hahahahaha" sekali lagi suaranya mengejutkan aku. Dan aku senyum saja.

Wednesday, May 19, 2010

Katanya, aku 'penakut'

Angin petang itu terasa dingin sedikit menampar kulit muka ku yang dipenuhi peluh. Dari pagi tadi aktiviti memotong besi ini tidak pandai siap.

"hoiii....mari minum petang dulu..ada orang belanja ni.."laungnya dari dalam ofis mewah ku. Aku bangun perlahan-lahan lenguh rasa kaki ku. Aku membuka leather glove dan melemparkan saja di situ. Aku berjalan malas. Sangat malas.

"emm..siapa belanja?..banyak juga..murah rezki kita hari ni..hahaha" aku tersenyum melihat 2 plastik roti pelbagai jenis di atas meja ku yang berhamburan dengan kertas-kertas yang berbau minyak.

"peminat kau lah..siapa lagi..si mika..hahahahahahha.."gelak besar dia bila menyebut nama orang tu.

"kau ni suka begitu bah..tapi nda apalah..aku pun lapar juga ni..hahahahha.." tawa kami bergabung.

"mm..mm...kenapa kau tidak mau keluar dating lagi?..aku tinguk si mika tu besungguh bah sama kau..? tiba-tiba sahabat karib ku bertanya soalan bonus.

"kau tiada soalan lain ka mau tanya.." jawab ku pendek sambil menjeling dia.

"pasal tiadalah maka aku tanya..kenapa?..kau mau tunggu dia lagi??...dia nda akan datang..kau sendiri juga yang cakap kan..dia sudah ada ruang untuk diri dan family dia.."katanya lagi seolah tidak berpuas hati.

Aku menghirup perlahan-lahan kopi 'o' suam hasil tangan sahabatku. Aku menyandar diri di kerusi buruk ku. Aku merenung wajah manusia ini dalam-dalam. "tebarus!" kata ku dalam hati.

"hemmm...aku sudah sebati bah dengan keadaan sekarang..sunyi..sendiri..sangat sebati..lagi pun..aku takut bah..."

"takut??..takut apanya??"dia merenung aku. Aku tunduk mencari-cari jawapan.

"Aku takut..kalau yang datang dan aku terima sepenuh hati, aku jaga..then again sekelip mata, he go away...dan tinggal aku. sendiri. sunyi..aku sudah penat untuk 'sakit'.."dia diam. Aku senyum.

"memang..memang aku sudah penat menunggu..janji-janjinya hari-hari aku bawa p mana-mana saja..kalau aku p jeti tu..aku bawa janji-janji dia..kadang-kadang aku berharap dia ada juga..tapi jauh dalam hati aku..dia sudah lama lupa..kau tau kan kenapa aku berabis duit beli kamera yang aku sendiri tidak tahu guna..kenapa aku bodoh kerja walau hari cuti..kau tahu kan kenapa.."jelasku panjang lebar. Aku menghirup perlahan kopi 'o' suam ku lagi.

"tapi sampai bila kawan...bagi peluang diri dan hati kau hidup happy..bukan hari-hari mau senyum paksa..macam mana lebar pun senyum kau tu..aku tau itu palsu...kamera kau tu..kerja bodoh time cuti..itu semua tidak mampu isi kekosongan kau tu...itu semua alasan saja..kau penakut sebenarnya...sangat-sangat penakut..." keras sungguh suaranya. Dia bangun dan berlalu.

Mataku mengekor dia dari belakang. Dan dia hilang. Aku menarik nafas dalam-dalam. Dan lepas sangat perlahan dan berat. Aku menghirup kopi 'o' suam hasil tangan sahabat ku.

"penakut???.." bisikku dalam hati. Sunyi lagi.

Tiada siapa yang tahu

"u tahu ka kenapa ada orang mau bunuh diri?"

"mungkin bila dia merasa sangat kosong, merasakan yang dia tiada apa-apa, jadi dia akan memilih untuk tiada lagi di muka bumi." jawabnya.

"Para samurai yang membuat harakiri kerana malu kalah perang...Romeo dan Juliet membunuh diri kerana kasih mereka yang terhalang. Pendek kata, pelbagai sebab yang menyebabkan orang itu mengambil keputusan untuk membunuh diri" jelasnya lagi

"tidak ada seorang pun yang tahu..melainkan diri si pembunuh diri itu sendiri.." kata ku. Aku membuang pandangan ke bawah. Terasa seperti air laut itu menarik-narik aku untuk terjun ke bawah dari tingkat 7 bangunan slipway. Dia diam dan memandang awan di dada langit, seperti mencari-cari sesuatu.

"banyak hal bila kita sendiri tidak pernah alami..kita akan bercakap itu dan ini.."kata ku lagi.

"tetapi, kadang-kadang orang bercakap itu dan ini berdasarkan kepada parameter yg telah sedia ada.."

"aku pernah pegi berjumpa kaunselor beberapa kali..durang cakap kaunselor ni ada pengalaman merawat orang yang 'jiwa kacau'...tapi tiap kali aku pegi...aku rasa macam dia buat lawak bodoh..hahahaha.." sekali lagi aku memandang ke bawah terasa seperti air laut itu menarik-narik aku untuk terjun ke bawah. Dia menarik bahu ku. Aku senyum. Mungkin dia takut kalau-kalau aku tiba-tiba terjun. Lucu.

"hahahaha....saya tak pernah percaya kepada kaunselor yg kununnya ada tauliah.. Saya tak pernah bersetuju dengan Dr Fadzilah Kamsah..." katanya sambil ketawa besar.

"orang tidak akan faham...aku pernah berada dan mengalami situasi itu...dan hanya aku yang tau kenapa ada orang mau bunuh diri.." aku memandang lagi ke bawah. Dan air laut itu tetap seperti menarik-narik aku untuk terjun ke bawah.

pergi lagi.

"good bye..talk to u tomorrow...muuaah..."

Dan dia pergi. Dan hanya akan kembali bila sang maharani tiada di sisi.

welcome to my world and meet my best friend.

"Sis.."

"ya..."

"this feeling is getting stronger..."

"haa??..feeling? what feeling?..."

Dia menoleh sekilas dan memandang damai petang di jeti itu. "as u said..we got chemistry.."

Aku renung dia. Perlahan-lahan aku membongkok kan diri dan duduk di hujung jeti itu. Seperti biasa aku menghayun perlahan kedua kaki ku bermain air tawar masin. Dan dia masih berdiri menikmati hembusan angin petang.

"dont u ever feel lonely?.."

"hahahaha....welcome to my world bro...dan 'sunyi' itu kawan baik aku.."jawab ku. Aku tersenyum sendiri.

Dia mengusap lembut ubun-ubun kepala ku.Lembut sentuhan itu.Aku mendongak.Pandangan kami bertemu. Dia senyum dan menyambung semula menikmati suasana petang d jeti itu.

"dia pernah datang lagi ke sini?" soalnya tiba-tiba.

"hemmmm....he promise to..."

"did he?"

Aku mendongak melihat dia yang masih berdiri di sebelah ku. Aku tutup mata. Rapat. Aku mendongak melihat awan. Tetap sama. Dan angin petang itu tetap bertiup perlahan dan membuai lembut rambut ku.

Saturday, May 15, 2010

Dia terlalu tamak.

"kau sudah dengar ka pasal cerita si Mister tu?.." tanya nya pagi tu.


"haa..cerita apa?" tanya ku balik padanya. Aku membuka welding mask ku. Aku memati kan api di muncung cutting torch ku.


"cerita pasal apa juga?.."tanya ku lagi.


"si Mister berenti kerja sudah kemarin..kosong sudah biliknya.."terangnya padaku.


"opis?.."


"opis sama quarters..pindah keluar sudah dia sama bininya petang kemarin juga...kesian bah juga kan.."katanya lagi.


Aku merenung tajam kemuka kawan karib ku ini. Aku mencari-cari wajah si Mister di dalam kotak fikiran ku. Aku bangun dan berjalan perlahan masuk ke dalam ofis mewah ku. Bau asap rokok dan minyak bermain-main dengan dingin air-con.

"kedapatan bah dia makan curi hasil kunun..durang dalam cerita lah..."katanya sambil mengekor aku masuk ke dalam opis mewah ku. Daun pintu di tutupnya perlahan.


"curi hasil???..maksud macam mana??..kan ada rekod??.."soalku balik pada kawan karib ku.


"hasil kontrak. Dia ubah. Hasil sikit tapi dia tambah..so duit lebih tu masuk poket dia..kan dia yang sign semua report hasil..."terang nya satu persatu.

Aku mendengar terhangguk-hangguk. Otak ku berpusing-pusing mengingat cerita-cerita pasal Si Mister ni.

"emmm...tamak sangat. Gaji beribu-ribu but stil mau curi ayam lagi..aku tau lama sudah bah itu..ada orang cerita..tapi malas aku mau heboh-heboh...itu lah sudah aku cakap jangan tamak sangat...jangan lukik sama orang-orang bawahan..naa..tinguk orang dia sendiri yang tikam dia..."terang ku pada nya. Malboro tiruan ku sedup dalam-dalam. Asap putih berebut-rebut keluar dari hidung ku.

"u know??? how come u know all this??..napa kau nda pernah cerita sama aku????...."tanya nya. Matanya macam mau tekeluar merenungku. Aku hanya senyum-senyum kambing. Perlahan-lahan aku bangun dan biarkan dia terus tertanya-tanya.

"aku mau pigi jeti jap.."

Friday, May 14, 2010

Jeti dan Langit itu tetap sama.

"jeti ini tidak pernah berubah..."bisik ku sendiri. Aku duduk kaki berjuntai di hujung jeti itu. Angin petang tetap sama. Bertiup perlahan dan membuai rambut ku lembut.

"aku ingat kau tidak mau datang ke sini lagi.."suara itu bertanya. Ada bunyi sindiran di hujung suara itu.

"emmm...ya.."jawab ku pendek. Aku menutup rapat mata ku. Aku mendongak ke langit. Ku buka mata. Langit tetap biru seperti selalu.

"tapi di sini saja tempat aku meluah rindu..melayan hati..tiada tempat lain lagi..."kata ku lagi pada suara itu.

"hahaha...aku sudah agak..."suara itu ketawa kecil.

****

"kita sudah sangat-sangat jarang berbicara kan...." aku memecah sunyi di suatu petang.

"maaf...aku terpaksa...hati terlalu sakit bila terlalu rindu pada u.."jawabnya.

"emmm....sekurang-kurangnya hello is enough...dan i akan tau u juga ingat kat aku.."kata ku seolah merajuk.

"i will...next time ok dear.."jawabnya. Tapi wajahnya kaku. Pandangannya jauh. Aku tidak dapat mengagak sejauh mana pandangannya.

"emm....ya..sekurang-kurangnya aku tau u ingat aku.."kata ku lagi. Aku menutup mata rapat dan mendongak langit. Bila ku buka mata langit tetap sama. Biru. Aku pandang kiri dan kanan. Kosong. Aku melihat permukaan air tawar masin itu dan hanya ada bebayang aku sendiri.

"hemmmm...."lelah yang sangat berat ku lepaskan. Dan angin petang tetap sama bertiup perlahan membuai lembut rambutku.

****

"Kenang-kenangan jadi rindu-rinduan..."kedengaran suara itu bernyanyi kecil.

"kau suka sakitkan hati aku kan..tiada moral support pun.."bisikku pada suara itu.

"hahahahahaha..."gelak suara itu.

Aku mendongak lagi langit dan menutup mata. Bila ku buka, langit tetap sama. Biru. Dan angin petang tetap bertiup perlahan membuai lembut rambutku.